CERPEN: CINTA YANG TERPENDAM

Hari ini aku gak masuk sekolah. Selama satu minggu kami liburan. Kangen dengan sahabat tak terhingga. Waktu hanya satu minggu liburan.

“Hai Nia. Pa kabar??” sapa ku. Nia baru saja datang.
“Hai juga. Kabar gue baik-baik aja. Lo sendiri gimana kabarnya?” jawab Nia.
“Gue baik-baik aja. Ryan mana??”
“Kayak gak tau Ryan aja tukang tidur! Kenapa? Kangen ya?” goda Nia. Muka ku sudah merah, tapi ku hanya senyam-senyum. Beberapa menit kemudian Ryan datang dengan muka malas, ngantuk, kucel sambil garuk-garuk kepala. Itu kebiasaan Ryan kalo datang ke sekolah.
“Woy… kemana aja lo?” kata Nia sambil menepuk pundak Ryan. Ryan sedikit kaget.
“Tadi malem gue nonton bola, terus gue tidur jam tiga pagi.ngantuk banget” jawab Ryan malas.
“Yan, di cariin tuh sama Arel” kata Nia sambil menyikut Arel.
“Ada apa Rel?” Tanya Ryan. Jantungku langsung berdebar keras.
“E…e…enggak kok!!” jawab ku grogi. Ryan menatap ku dengan bingung.
“Alah… bilang aja kalo lo kangen sama Ryan! Gak usah malu-malu gitu deh!” ledek Nia. Muka ku udah merah kayak kepiting rebus. Ryan jadi ikut-ikutan malu. Nia dan Ryan adalah sahabat ku dari kecil. Sampai sekarang kita masih bersama, satu sekolahan, sekelas lagi. Tapi gak tau deh ntar kelulusan masih bersama-sama lagi atau nggak.

Dear diary,
Hari ini tanggal 11 februari. Aku seneng banget bisa ketemu sama Ryan! Walaupun sedikit sebel!! Nia rese banget!! Dari tadi ngeledekkin aku terus. Ryan… aku saying banget sama kamu, udah 4 tahun ku nunggu kamu disini, sampai aku bisa mendapatkan hatimu. Tapi tak mungkin ada perasaan sayang dan cinta untuk ku, walaupun ada, tapi hanya sebagai sahabat. Aku jugu seneng kamu mau jadi sahabat aku. Tapi aku berharap supaya di sisa akhir hidupku, aku bias merasakan kasih sayang mu dan cintamu lebih dari sahabat. Walaupun hanya sesaat. Dan aku mohon padamu jangan panggil aku dulu. Aku ingin tepat tanggal 14 Februari aku bisa mengungkapkan perasaan ki ke Ryan. Jika memang Ryan tak ada perasaan apapun padaku. Setelah itu cabutlah nyawaku dan ku mohon jaga di baik-baik.
By : Charella…

***

“Arel bentar lagi kan Valentine. Lo udah beli kado belum buat orang yang paling special di hati lo? Sama kado buat gue and Ryan ya?” hehe…” Tanya Nia sambil cengar-cengir.
“Belum. Gak penting banget deh…” jawab Arel malas.
“Kok gak penting sih? Tapi menurut gue itu penting banget. Gue udah beli hadiah buat someone dong…” jawab Nia belagu.
“Eh… gak harus ngasih kado kan? Gak harus di hari Valentine kan kita ngerayain hari kasih sayang. Setiap hari, setiap menit, setiap waktu kita juga mendapatkan kasih sayang dan harus saling mengasihi” kata Ryan gak mau kalah.
“Iya…iya… gue tau” jawab Nia sambil memanyunkan bibirnya.
“Arel lo kenapa sih? Dari tadi diem terus? Muka lo pucat lagi? lo sakit Rel?” Tanya Nia.
“Gak kok. Gue gak sakit” jawab Arel lemas.
“Kayaknya lo sakit Rel. udah lo pulang aja” kata Nia kasihan.
“Gue anterin pulang ya Rel?” ajak Ryan.
“Udah gak usah. Gue gak kenapa-kenapa kok”
“Dari pada tambah parah Rel? gue anterin pulang ya?: paksa Ryan. Ryan jadi sedikit perhatian.
“Yaudah deh. Kepala gue pusing banget” akhirnya Artel mau juga pulang.

Di perjalanan…
“Ryan… gue mau nanya. Tapi jangan marah ya?” Tanya Arel.
“Nanya aja sih. Gue gak bakal marah kok” jawab Ryan tersenyum manis.
“Sekarang lo punya oranh yang palinfg special di hati lo?” Tanya Arel hati-hati.
“Hmm… gak ada tuh. Kenapa? Lo sendiri gimana?” jawab Ryan. jantung Arel rasanya ingin copot mendengar itu semua. Sekarang Arel benar-benar yakin kalo Ryan gak ada perasaan apa-apa sama Arel.
“Gak kenapa-kenapa kok. Gue ada, gue sayang banget sama dia, gue cinta banget sama dia. Tapi gue sulit buat ungkapin itu semua” kata Arel menatap mata Ryan dalam-dalam.
“Ungkapin aja lagi. Dari pada di pendam sakit?”
“Tapi gue takut buat ngungkapin perasaan gue. Gue takut semenjak dia tau perasaan gue dia ngejauhin gue, gue takut dia gak mau kenal gue lagi.” Arel masih menatap mata Ryan dalam-dalam.
“Lo jangan pikir yang ke situ-situ dulu. Cinta itu kan gak harus memiliki, kalo lo emang sayang dia, ungkapin ke dia. Belum tentu juga dia bakal ngejauhin lo” jawab Ryan tersenyum, Ryan gak sadar tatapan Arel. ‘Ryan andaikan lo tau perasaan gue’ batin Arel lemas..

Sesampai di rumah…
“Thank’s ya Yan. Ryan ini buat lo” kata Arel sambil menyodorkan kotak kecil yang di bungkus kado berwarna pink.
“Buat gue???” Tanya Ryan bingung sambil membolak-balik kotak itu.
“Iya buat lo. Buka aja” jawab Arel tersenyum. Ryan membuka bungkus kadonya.
“Maaf ya Yan kadonya jelek. Jaga baik-baik ya hadiah dari gue” Arel memberi kado hati yang berisi air dan pernak-pernik berkilauan di dalamnya ada patung cewek dan cowok sedang bergandengan tangan.
“Makasih ya Rel. bagus banget tau Rel, lucu lagi. Iya deh gue jaga baik-baik hadiah dari lo. Akan gue kenang selalu” jawab Ryan tersenyum senang. Air mata ku perlahan mengalir tak tahan dengan penderitaan ku ini. Aku harus meninggalkan sahabat-sahabat ku.
“Makasih ya Yan. Ryan lo masih mau kan jadi sahabat gue?” Tanya Arel sambil menangis.
“Kok lo malah nangis sih? Iya gue akan jadi sahabat lo selamanya sampai akhir hayat” kata Ryan tersenyum.
“Bener Yan?” Tanya Arel.
“Iya. Jangan nangis gitu dong Rel, kayak mau ditinggal pergi kemana aja” jawab Ryan sambil mengelap air mata Arel.
“Makasih ya. Inget ya jaga baik-baik hadiah dari gue. gue masuk ya. Dadah…” kata Arel. Ryan tersenyum sambil mengiakan.
***
“Ryan Arel mana?” kata Nia teriak-teriak padahal Ryan ada di sebelahnya.
“Lo bisa gak sih ngomong pelan-pelan?” jawab Ryan kesal sambil memegangi telinganya.
“Arel sakit tau!!” jawabRyan juga teriak-teriak di telinga Nia.
“Gue juga tau!! Lo kenapa sih diem aja!! Gue BT tau gak ada yang di ajak curhat!!” kata Nia sambil menggubrak-gubrak meja. Teman sekelasnya memperhatikan Nia dengan kesal, Nia hanya cengar-cengir.
“Itu dari siapa Yan? Kok lucu banget sih?” Tanya Nia bingung dengan benda yang di bawa Ryan.
“Dari Arel” jawab Ryan singkat.
“Kok gue gak di kasih sih? Eh.. nanti pulang sekolah jenguk Arel yuk”
“Oh yaudah…” Ryan masih sibuk memainkan hadiah dari Arel sambil senyam-senyum. Nia yang liat itu langsung curiga.
“Yan, gue mau nanya sebenernya lo kenapa sih baik banget sama Arel, lembut banget sedangkan sama gue lo enggak, terus lo ngoleksi poto-poto Arel, terus gue liat di buku lo ada tulisan…” Nia belum selesai ngomong Ryan langsung membekam mulutnya.
“Lo berisik banget sih!! Ntar kedengeran orang”
“Hmm.. habis lo gak mau jujur sama gue” jawab Nia penuh kemenangan.
“Iyah gue jujur, gue sayang sama Arel” kata Ryan pasrah.
“Hmm… bener dugaan gue. Kenapa lo gak jujur ke dia?”
“Gue maunya tepat di hari ulang tahunnya, tapi kemaren dia cerita kalo dia lagi sayang sama orang”
“Lum tentu juga dia bener-bener sayang sama tuh cowok. Lebih baik lo ungkapin semua sebelum terlambat”
“Yaudah. Jangan bilang-bilang Arel lho” tiba-tiba Hp Ryan bergetar, Ryan langsung menjauh mencari tempat sepi.
“Nia nanti gue gak bisa jenguk. Gue di suruh jemput nyokap di bandara. Salam aja ya buat dia, maaf gue gak bisa dateng”
“Okeh-okeh”

Sepulang sekolah…
Sesampai di rumah Arel kata pembantunya Arel di bawa ke rumah sakit. Nia langsung menyusul ke rumah sakit. Ternyata Arel masuk ruangan ICU, Mama Arel terisak tangis, Nia mencoba menghubungi Ryan tapi jaringan sibuk terus.
“Nia… tante gak nyangka Arel punya penyakit Leukimia” kata Mama Arel sambil menangis.
“Tante kita doakan saja supaya Arel baik-baik saja” jawab Nia menenangkan Mama Arel. Beberapa menit kemudian dokter keluar.
“Gimana keadaan anak saya Dok?” Tanya Mama Arel. Dokter hanya diam dan menggelengkan kepalanya.
“Kenapa Dok?” Tanya Nia penasaran.
“Maaf Bu. Kami sudah berusaha semampu kami, tapi saya tak bisa berbuat apa-apa lagi. Hanya tuhan yang bisa menolong Arel. Saya tak tahu berapa lama lagi Arel akan bertahan”
Mama Arel langsung menangis dengan keras sambil memeluk Nia, Nia juga ikut menangis tak menyangka sahabatnya akan pergi.

“Nia sebelum Arel di bawa ke rumah sakit, Arel menulis pesan di buku diarynya” kata Mama Arel teriak tangis sambil memberi buku Diary Arel yang rapi berwarna pink. Selesai membaca Nia meneteskan air matanya sambil memeluk buku diary Arel.
Pagi-pagi Nia datang membawa kado untuk Arel dan Mama Arel membawa kue ulang tahun untuk Arel. Hari ini Arel ulang tahun. Semua berharap Arel hari ini sadar. Setelah beberapa jam Arel menggerakan tangannya dan pelan-pelan membuka matanya.
“Arel?” teriak Nia senang. Mama Arel yang tau itu lansgung memeluk Arel dan mecium pipi Arel sambil menangis.
“Selamat ulang tahun ya sayang” kata Mama Arel mecium kening Arel. Arel tersenyum.
“Selamat ulang tahun ya Rel” kata Nia sambil memberi kado ke Arel. Arel menerimanya.
“Makasih ya Ma, Makasih ya Nia” kata Arel senang.
“Ryan mana?” Tanya Arel.
“Ryan bilang agak siangan datengnya.” Kata Nia. Arel langsung menagis sedih.
“Kenapa nangis Rel? tenang aja Ryan pasti dateng.”
“Nia… sebelum aku pergi dari dunia ini, aku minta tolong sama kamu. Aku mau kamu jaga buku diary ku, kasih tau Ryan juga ya. Kamu juga boleh ambil barangku atau boneka ku sesuka kamu, kalo Ryan mau ambil aja. Nia jangan lupain persahabatan kita ya, bilang ke Ryan juga ya” kata Arel menangis sambil menggenggam erat tangan Nia.
“Mama makasih ya atas semuanya. Mama udah jaga Arel sampai besar, mama perhatian banget sama Arel. Aku sayang banget sama Mama. Mama jaga diri Mama baik-baik ya. Kalo Arel pergi Mama jangan nangis, relain Arel pergi, disana Arel juga senang kalo liat Mama senang. Di dunia Arel udah gak tahan sama penyakit Arel. Lebih abik Arel pergi. Oya.. mama aku paling suka kue bikinan Mama” kata Arel tersenyum sambil menangis. Kata-kata Arel menusuk hati Nia dan Mama Arel.
“Arel, Mama udah bikinin kue untuk kamu. Cobain ya sayang” kata Mama sambil nyuapin Arel.
“Kuenya enak Ma. Mama, kalo Mama kangen sama Arel Mama lihat bintang aja ya di langit? Dari sana aku memperhatikan Mama. Inget kan sebelum Papa ninggalin kita, Papa bilang dari sana Papa memperhatikan kalian” kata-kata Arel membuat tangis Mama meledak. Nia pun juga.
“Nia boleh minta tolong lagi? Jaga baik-baik ya Mamaku. Nia bilang ke Ryan kalo…kalo…”Nafas Arel tiba-tiba tersendat-sendat.
“Aku…aku… sayang Ryan…” akhirnya Arel menghembuskan nafasnya yang terakhir. Mama Arel langsung memeluk Arel, pipi Nia sudah basah air matanya membanjiri pipinya. Diam-diam Nia merekam semua ucapan Arel tadi. Tiba-tiba Ryan datang dengan membawa sebuket bunga dan kado sambil senyam-senyum sampai di dalam. Nia langsung memeluk Ryan.
“Semuanya udah terlambat Yan. Arel udah pergi…” kata Nia menangis. Bunga dan kado yng di bawa Ryan terjatuh. Langsung menghampiri Arel yang terdiam.
“Arel kenapa kamu pergi secepat ini? Arel hari ini adalah hari yang aku tunggu buat ngungkapin perasaan aku ke kamu. Kalo aku sayang sama kamu” kata Ryan menangis sambil menggenggam tangan Arel. Nia memberikan buku Diarynya ke Ryan.

Dear diary 06.00 am
Hari ini tanggal 13 februari, aku udah gak tahan dengan penyakit ku ini. Aku masih ingin hidup, aku mohon jangan panggil aku tepat di hari ulang tahunku. Aku ingin mengungkapkan perasaan ini, supaya aku tenang. tapi jika kau memang ingin mencabut ku sekarang cabutlah nyawaku, mungkin aku hanya bisa ungkap kan dari puisi terindah ku untuknya, buat Ryan dan Nia jangan lupain persahabatan kita ya. Ryan inget lho.. jaga baik-baik hadiah dari aku. Seperti aku menjaga perasaan ini.

To : Ryan

Ryan…
Dengarkan seruan hati ini
Yang sudah lama ku pendam
Di museum hati ini..
Jujur ku mengatakan
Isi di hatiku ini
Kalau aku sayang kamu
Kalau aku cinta kamu
Tapi sulit bagiku
Untuk ungkapkan
Perasaan ini
Padamu…
Aku hanya bisa
Memendam dan menjaga
Cinta ku ini
Sampai ku hilang dari dunia ini…
Ryan…
Mungkin dari puisi ini
Akan menjadi perwakilan ku
Untuk ungkapkan
‘CINTA YANG TERPENDAM’

Selesai membaca buku diary Arel, Ryan menangis lagi. Ryan menyesal karna tak sempat ungkapkan perasaannya. Perasaan yang campur aduk sedih, menyesal, tak rela ada di perasaan Mama Arel, Ryan dan Nia. Waktu pun tak bisa di putar ulang lagi. Semua sudah berakhir. Sekarang hanyalah kenangan yang di tinggal Arel. Arel pergi tepat di hari ulang tahunnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s