MENCARI SINAR KEBAHAGIAAN

Angin pagi menghembus lembut. Menyapa muka. Mengelus jiwa yang sedang gusar. Ada yang datang ke pantai kerana mengambil ketenangan pagi. Ada yang berjogging, ada yang beriadah bersama keluarga. Tak kurang juga ada nelayan yang baru pulang dari laut. Setelah semalaman menebar jala di lautan demi mencari sesuap nasi. Aku melihat dari jauh bot kecil membelah ombak yang menggulung. Merempuh ombak, teralun-alun.
 
Di satu sudut lain. Dari jauh kelihatan sesusuk tubuh sedang duduk bertelaku, sambil memeluk tubuh. Kesejukan mungkin. Aku hanya memandang dari sudut positif. Tidak mahu memandang dari sudut negative yang boleh membuatkan diri aku berburuk sangka dengan seseorang. Buruk sangka adalah perkara yang amat merbahayakan diri dan hati. Kerana dari perasaan buruk sangka akan seseorang akan membuatkan diri kita lebih menaruh kepada perasaan iri hati dan hasad dengki.
 
Arwah Tok Ayah pernah berpesan pada diri aku,
 
“ Ad, kalau rasa kita nak buruk sangka pada orang lain. Cuba kita renungkan. Kenapa kita nak buruk sangka pada orang lain? Sedangkan mereka berbaik sangka pada kita? Jangan jadi umpama batu, yang menutup lubang cacing Ad.”
 
“ Maksud Tok?”
 
“ Maksud Tok, batu tu telah menutup lubang cacing itu daripada keluar kerana mungkin ada bahaya yang menanti. Tapi, cacing tu telah buruk sangka pada batu kerana memikirkan batu itu tidak mahu cacing melihat matahari.”
 
“ Lagi satu, kalau Ad nak tahu. Perasaan buruk sangka ni boleh membawa kepada diri kita menjadi sifat hasad dengki. Imam Ghazali Ra berkata dalam kitabnya Siyarus Salikin: Ketahuilah bahawa hasad dengki itu juga terjadi daripada dendam kesumat dan dendam kesumat itu terjadi Ghadibah atau kemarahan.
 
Ghadibah itu pula terjadi daripada Kibr iaitu membesarkan diri. Semua itu maksiat yang batin iaitu di dalam hati”
 
Lamunan aku terhenti sebentar pabila aku di sapa dari belakang. Lembut suaranya. Aku termenung jauh rupanya melihat dan mendengar setiap alunan ombak. Alunan ombak yang membuatkan aku rindu. Rindu untuk berlari bersama-sama. Rindu untuk bermain lelayang bersama. Ah,,, itu semua kenangan yang bisa membuatkan aku menjadi bisu dan kelu. Kenangan yang membuatkan aku terpempan jauh ke lubuk hati. Aku kaget bila teringatkan kenangan lama. Hanya nasihat dan kata-kata yang boleh membuatkan aku bersemangat balik.
 
Di sinilah aku sematkan rasa cinta, rindu dan kasih pada seseorang. Di pantai inilah jua tempat aku meluahkan perasaan rindu dan kecewa. Di pantai ini jualah menjadi saksi luahan dan airmata aku. bertahun, berkalang noda. Bersaksikan pepasir, ombak dan batuan pantai. Aku lukiskan dan aku alunkan mengikut alunan ombak yang menghempas pantai.
 
Setiap alunan ombak ada namanya, setiap terjahan ombak ke batu penghadang ku dengar ada namanya. Mungkin alunan ombak ini akan aku tinggalkan buat sementara. Atau buat selamanya aku tinggalkan di sini.
 
Kelihatan camar terbang rendah mencari sesuap rezeki, mungkin untuk anak-anaknya. Mencari rezeki untuk keluarga. Terbang bebas di udara. Alangkan beruntungnya andai kita mencari seperti burung camar. Andai rindu, boleh terbang mencari tempat untuk merenung dan menyampaikan rindu. Andai sepi, boleh terbang bebas di udara tanpa halangan.
 
“ Assalamualaikum. Jauh menung akhi? Sampai ana datang pun akhi tak perasan. Fikirkan sapa la agaknyakan? fikirkan yang teristimewa atau pun fikirkan kesedihan mahu meninggalkan Malaysia bumi tercinta ni? sedih meninggalkan kenangan akhi bersama sahabat akhi?”
 
“ Wa’alaikumussalam. Owh, Fina. Sorang je ke? Tak lah. Mana ada jauh termenung. Ana teringatkan kenangan ana dengan arwah Tok Ayah. Cuma ye lah. Banyak kenangan ana dengan dia. Kenangan yang membuatkan kadang-kadang ana rasa nak menangis bila nak meninggalkan bumi Malaysia ini untuk menuju ke bumi anbiya’. Bumi Syam. Cuma yelah, kat sini tempat jatuh cinta ana dengan Tok Ayah. Kat pantai ni jualah tempat perkenalan ana dengan Tok Ayah. Dia bukan Atok ana, Cuma dia bertakhta di hati ana. Di sini juga ana ada coretkan dan luahkan pelbagai masalah ana. Rasa, bila nak pergi. Ana rasa sedih. Cinta ana, rindu ana, semuanya ada di sini. Bukan sahaja dengan Tok Ayah. Dengan seseorang yang membuatkan ana terpelanting ke satu daerah yang lain. Ada apa semalam sms nak jumpa ana? Katanya ada masalah besar?”
 
“ Hehe, sabarlah. Mungkin ada hikmah yang kita sendiri pun tak tahukan? Yerlah. Kita ni hanya manusia. Kita ni pun hamba. Akhi pun pernah menulis dan berkata. “ Dunia ini hanyalah sebuah pentas yang mana, ia hanya mengalunkan irama sedih, irama indah, irama campur baur. Kita kadang-kadang tersentuh dengan irama sedih. Maka rentak tarian kita adalah sedih. Andai irama yang di alunkan itu indah, maka dalam hidup kita ini semuanya indah. Tapi, lagi best kalau irama itu bercampur baur, baru ada rasa macam pelangi.” Apalah akhi ni. akhi yang tulis pun akhi lupa ke? taklah, ana ada dengan kawan. Kawan ana yang nak jumpa akhi. Yerlah, sebelum akhi berlepas ke Syria. Dia ada masalah. Boleh tahan jugalah masakah dia. Masalah besar. Macam sebuah negara yang sedang berperang. Masalah konflik diri. Macam akhi. Hehehe…”
 
“ Kenapa pula ana? Ishk dia ni.. apa lah, ana tiada konflik diri tau. Kalau konflik dalam diri tu nama orang kurang siuman. Dia masih tercari-cari lagi identity dalam dirinya. Kang ana cakap perihal doktor punya pendapat. Makin panjang lebar pula nanti. Mana orangnya?”
 
“ Hehe, ana gurau jelah akhi. Takkan gurau dengan sahabat ana dari kecil ni, tak boleh kot? Dah mula merengus ke perangai? Tu ha, yang tengah peluk tubuh kat tepi pantai tu. Dah lama dah kitorang sampai. Pukul 7 pagi lagi dah sampai kat sini. Tu yang macam patung dah ana tengok dia.” Rajin pula Fina menerangkan dengan panjang lebar. Umpama siaran berita yang tanpa sekatan. Semuanya di laporkan tanpa ada banyak tanya.
 
“ Hmmm… ukhti ajaklah dia ke gerai sana. Sana kita sarapan. Ada ramai orang. Ana belanja.”
 
“ Orait boss.. perintah di junjung.” Fina berlari-lari anak mendapatkan sahabatnya. Macam keanak-anakan perangai Fina. Usia yang menginjak ke 26 tahun. Tiada siapa yang sangka andai di lihat dari perwatakan.
 
Dari gaya dan perwatakan sahabat Fina, aku dah boleh berkira-kira yang dia merupakan seorang yang sedang mencari erti kebahagiaan dalam hidup. Sebenarnya kita tidak mengetahui apa itu erti kebahagiaan. Adakalanya jiwa ini masih mengeluh kerana musibah yang menimpa. Padahal ada jalan keluar yang amat mudah semudah membuka ikatan tali yang tidak kusut ikatannya.
 
“ Assalamualaikum akhi. Boleh panggil ana Zu. Nama ringkas ana. Nama penuh ana, ana rasa tidak perlu akhi tau kot.. sekadar bertemu untuk meminta pendapat. Ana rasa akhi tidak perlu tahu nama ana. Cukuplah sekadar Zu.”
 
“ Wa’alaikumussalam. Okey. Ana faham. Orderlah air. Kat sini makanan sarapan sedap-sedap. Ana makanan paling suka. Roti canai. Bila ana lihat, macam mana dia tebar. Macam mana dia uli tepung. Semuanya memerlukan kepakaran. Dari tepung yang besar menjadi tepung yang nipis lalu menjadi lembut.”
 
Zu hanya tersenyum kelat. Dari riak mukanya, nampak benar dia dalam masalah yang cukup berat mungkin. Aku hanya membiarkan dia yang membuka ceritanya sendiri. Malas nak di usik hal orang. Elakkkan menjadi prasangka.
 
“ Sebenarnya akhi. Ana rasa… entah, berat je rasanya diri ini nak teruskan kehidupan. Bila ana fikirkan balik, ana cakap macam ni, dah satu kesalahan dan dosa untuk ana. Tapi, ana sendiri tidak mampu untuk tampung derita dalam diri ana. Ana rasa sengsara. Memang ramai yang nasihatkan ana, cuba buka kisah Rasululllah. Buka kisah para sahabat. Tapi, kenapa ana tak dapat nak hayati? Apa makna bahagia? Kenapa orang lain bahagia hidupnya, ana tidak? Keluarga orang lain penuh dengan kebahgaiaan. Tapi ana tidak?”
 
“ Maksud ukhtie? Boleh ukhtie jelaskan pada ana, apa itu makna bahagia. Apa itu jalan bahagia. Tapi bukan lagu Hijjaz ye? Jalan bahagia.” Sempat lagi aku berseloroh sambil, aku inginkan penjelasan yang lebih lanjut. Apa yang dia faham mengenai hakikat bahagia.
 
“ Rata-rata orang tahu akhie apa maksud bahagia. Bahagia merupakan perkara yang sinonim dengan jiwa. Sinonim dengan perilaku manusia dan peradaban. Dari zaman tamadun awal, bahagia telah di bicarakan menjadi satu topik dan isu yang membawa kepada kemakmuran sesebuah kerajaan dan empayar. Ini kerajaan dan empayar akhie. Yang luas. Yang besar. Tapi, ana? Hanya ada sekeping hati. Sebuah keluarga. Tapi, keluarga ana? Hancur akhie. Ayah ana, dah bercerai dengan mak ana. Ana? Hampir jadi mangsa rogol abang ana. Kemana perginya hakikat bahagia dalam keluarga ana? Mak ana? Entah kemana menghilang selepas bercerai. Ramai yang mengatakan mari membina keluarga sakinah. Tapi, apa makna keluarga sakinah akhie? Andai ana sendiri tidak mampu mengecapi rasa dan nikmat apa itu keluarga sakinah? Ana kadang-kadang mampir jadi gila akhie. Kenapa ana begini, kenapa pula orang lain begitu? Kenapa ana tidak sahaja lahir ke dunia…” zu mengeluh dalam. Tampak berat di dalam hatinya. Aku kaget mencari punca. Mencari sebentar rentak tarian dia. Tarian yang penuh dengan perasaan sedih dan benci yang amat mendalam. Andai tidak di ubati boleh menjadi satu derita yang berpanjangan.
 
“ Sebenarnya, ana simpati dengan nasib yang melanda diri ukhtie. Cuma yang ana boleh berpesan. Sabarlah. Di hujung jalan ada cahaya yang boleh menerangi ukhtie.  Bersabarlah, kerana sesungguhnya Allah akan mengiringi kesusahan dengan kemudahan. Ana doakan, mudah-mudahan kesusahan itu akan terlenyap dengan segera. Ana rasa bersyukur sebab dapat berjumpa orang macam ukhtie. Nak tau kenapa? Walaupun ukhtie kurang didikan dan kasih sayang. Kini, uktie telah berjaya. Berjaya menjadi seorang muslimah. Bertudung labuh. Berjubah. Ini memang ana puji uktie. Walaupun dalam keadaan yang penuh tekanan. Tapi ukhtie masih lagi menjadi seorang muslimah dan mukminah. Sebenarnya ana, nak cakap panjang pun takut silap di mata ukhtie. Kebahagiaan itu ada di dalam diri ukhtie sebenarnya. Dia ada sentiasa di sisi ukhtie. Sering bersama-sama ukhtie. Kerana itu, hendaklah ukhtie memperbaiki diri sendiri.”
 
Fina dari tadi sibuk menulis apa yang aku cakapkan. Umpama seorang guru berkata kepada anak muridnya. Aku suka dengan cara dia. Di mana-mana ada buku kecil sebagai catatan apa sahaja ilmu baru yang dia jumpa.
 
“ sesungguhnya Allah telah memberikan kita sebuah kecukupan kepada kita. Kepada kita pada hari ini, kecukupan kita pada hari esok, kecukupan kita pada kelmarin. Tiap-tiap hari hanya Allah yang memberikan kita kecukupan. Ana nak ceritakan satu kisah yang telah di riwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim. Kisah mengenai seorang wanita calon penghuni syurga. Bahawa Atha Ibnu Abi Rabah ra meriwayatkan : Ibnu Abbas ra berkata kepada ku : “ Mahukah kamu aku tunjukkan kepadamu seorang wanita penghuni syurga?” aku menjawab : “ Mahu”  ibnu Abbas  berkata: “ Seorang wanita telah datang menemui Rasulullah kemudian berkata : Sesungguhnya penyakit yang yang aku derita ini sering menyebabkan auratku terbuka. Maka berdoalah kepada Allah untuk kesembuhanku .
Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:
 
“ Jika engkau mahu bersabarlah engkau, engkau akan memperolehi syurga. Tetapi jika engkau mahu sembuh, aku akan berdoa agar Allah menyembuhkan penyakitmu”
 
Lalu wanita itu menjawab : ‘ aku memilih untuk bersabar, tetapi auratku sering tersingkap tanpa aku sedari. Maka berdoalah kepada Allah supaya aurat aku tidak berdemikian.’ Lalu baginda mendoakannya supaya auratnya tidak tersingkap.”
 
Panjang lebar aku menjelaskan. Ada butir-butir mutiara yang jatuh dari pipi Zu. Aku sayu melihat seorang menangis. Aku tidak mampu melihat orang menangis. Yang aku mampu hanya memberikan tisu sebagai lap airmata yang jatuh ke pipi.
 
‘ Tapi, akhie, wanita itu adalah seorang wanita mu’minah lagi bertaqwa pada Allah. Dia redha dengan ujian dengan apa yang Allah telah berikan ujian pada dirinya. Tapi ana? Ana tidak redha. Ana sering mengeluh. Ana sering marah-marah akan takdir ana. Ana lain akhie. Ana di university di gelar gila. Kerana ana tertekan akhie. Ana tiada ruang untuk bercerita. Kadang-kadang ana bercerita pada dinding. Pada kucing. Ana tak gila.’ Tersedu-sedan Zu menangis.
 
Aku hanya terkedu. Tidak tahu nak buat apa. Nak di usap, bukan mahram bagi diriku. Aku hanya memberi isyarat mata kepada Fina supaya menenangkan perasaan gundah sahabatnya.
 
Sedih tadi aku belum hilang. Kini, aku kena menyelami sedih seorang insane fakir yang tiada ayah dan ibu untuk meluahkan perasaan. Kini, hanya aku menjadi seorang motivator kepada dirinya.
 
          ‘ Tak pe, ukhtie. Semuanya telah Allah rancangkan. Allah merancang amat baik untuk diri kita. Cuma kadang-kadang, yerlah. Kita sendiri tidak perasan, kenapa perancangan yang telah Allah berikan itu cukup teliti. Memang mengeluh tidak elok. Tapi, bagi ana. Lebih baik kita mengeluh, tapi jangan sampai kita mengeluh kerana menyalahkan takdir yang telah di tetapkan. Ana Cuma boleh cakap, ukhtie berhentilah daripada merasa gelisah, bersabarlah, hadapilah kenyataan hidup dengan tabah. Itu ha, makanan yang uktie ngan Fina order dah sampai. Makanlah dulu. Tak elok menangis depan rezeki. Ana dah lapar ni. Sambil tu boleh ana tanya?’
 
Zu hanya mengangguk. Memberikan isyarat setuju.
 
‘ Zu belajar lagi? Belajar kat mana? Ambil jurusan apa? Anak ke tiga ya dari adik beradik?’ aku cuba berteka-teki dengan Zu. Nak ambil tahu kisah hidup dia.
 
‘ Zu belajar lagi. Belajar di USIM. Ambil usuluddin. Mana akhie tahu ana anak ke tiga? Ye, ana anak ketiga dari empat orang adik beradik. Adik bongsu ana, ikut mak ana. Entah lama tidak dengar khabar berita.’
 
          Setelah habis makan. Aku menyambung lagi sedikit pandangan yang boleh aku berikan. Pandangan mengenai mintalah pertolongan pada Allah.
 
          ‘ Zu, sebenarnya. Ana dah alami hidup macam Zu. Keluarga yang porak peranda. Tiada kasih sayang. Ayah ana bergaduh sentiasa dengan ibu ana. Hari-hari bercakaran. Dari siang sampai ke malam. Sampai ana rasa di mana kebahagiaan diri ana? Di mana kebahagiaan keluarga ana? Ana sama macam ukhtie. Bila melihat keluarga lain akan merasakan. Kenapa keluarga lain bahagia? Keluarga aku tidak? Dalam hati ana selalu mencari jawapan. Ana kena pukul dengan ayah atas kesalahan kecil. Ana kena jemur di hujan lebat kerana bukan salah ana. Masa tu ana kecil lagi. Lepas tekanan dengan merokok, dengan menjadi budak motor. Ana lelaki. Ana tidak peduli orang nak cakap, ana rosak ke, budak rempit ke. apa yang ana peduli sekarang. Kehidupan ana bebas. Yerlah, tu kisah dulu ana. Sebelum ana jumpa jalan keluar dari masalah. Sekarang, ana cuma mahukan yang terbaik dalam hidup ana. Ana dah buang semuanya. Ana cuma fikirkan. Bahagia itu ada di sisi kita. Kita sibuk mencari di mana kebahagiaan itu. Tapi, sebenarnya kita tidak sedar. Bahagia itu ada di sisi kita. Selalu berada di sisi kita. Cuma kita je yang kena ubah cara hidup kita.’
 
          ‘ Ana sekarang cuma teringat akan kata-kata dari Ibnu Jauzi : ‘ suatu urusan menghimpitku sehingga membuatku cemas dan gelisah berpanjangan. Aku terus berfikir mencari jalan penyelsaian dari kecelaruan itu dan melakukan macam-macam cara dan usaha untuk menguraikan kegelisahan ini. Tetapi, aku tidak menemui satu penyelasain pun untuk keluar daripadanya, hingga aku menemui sepotong ayat yang menawarkan kepadaku, ayat itu berbunyi yang bermaksud :
 
          ‘ Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah, nescaya Dia akan mengadakan jalan keluar baginya.’ ( Surah a-Thalaq : 2)

          ‘ Ukhtie nak tahu? Setelah ana terjumpa ayat ni, ana rasa terpukul. Ana selama ni tidak bertaqwa kepada Allah. Patutlah Allah tidak mengeluarkan ana dari kemelut masalah. Ana masih lagi terperuk dalam busung lama. Busuk. Bila ana fikirkan balik lagi satu masalah, sebenarnya kesedihan, kekeruhan adalah satu balasan untuk diri ana. Sebab ana solat sambil lewa, ana buat ibadah sambil lewa. Semuanya sambil lewa. Ana buat semua ambil mudah.’
 
          ‘ Kalau begitu, kiranya. Ana salah cara? Ana jauh dari Allah?’
 
          ‘ Ya, ukhtie memang jauh dari Allah. Kalau kita dengan Allah rapat. insyaAllah, segala masalah yang kita hadapi akan rasa tenang je. Cubalah. Dekatkan diri kita dengan Allah. Bermujahadahlah.’
 
          Aku teringat akan pesanan dari arwah Tok Ayah. Bila diri kita menjauh dari Allah. Kita tidak akan mendapat manfaat yang banyak untuk diri kita. Malahan, manfaat yang sedikit itu kalau kita tidak hargai ia ibarat debu yang berterbangan. Menjadi sisa-sisa kehidupan yang terbang di bawa angin.
 
          Tiada pengharapan yang besar aku harapkan dari pertemuan enam mata antara aku, Zu dan Fina melainkan perasaan ingin menyelasaikan masalah yang di hadapi oleh Zu. Zu sama sahaja macam aku. Cuma dia lebih ekstrim kerana ibunya telah menghilangkan diri sebaik bercerai. Aku lebih baik sedikit darinya kerana ibu bapaku masih lagi merujuk. Tapi, aku tetap mencari bahagia di luar rumah.
 
          Tiada banyak beza antara aku dengan Zu. Yang membezakan adalah cara penyelesaian masalah yang di berikan. Aku menghembus nafas berat. Melihat matahari yang tegak di kepala. Membuatkan aku makin kepanasan. Rimas.
 
          ‘ Hidup ini adalah bertujuan untuk mencari redha Allah. Tidak kira di mana kita berada. Samaada di daratan, di lautan, di udara. Semuanya apa yang kita lakukan adalah perlu mencari redha Allah. Orang yang beriman, rasa bahagia dengan redha Allah. Apabila di uji, dia tidak gelisah. ‘
 
          ‘ Ok ana nak tanya pada antum. Termasuk Fina sekali. Kalau di sini saya ada buah rambutan. Dan rambutan itu saya berikan pada kamu apabila telah di cecah dengan sambal dan kicap. Apa rasanya rambutan itu?’ Kelihatan Fina menutup mulut menahan ketawa membayangkan rambutan di cecah dengan sambal dan kicap.
 
          ‘ Akhie ni, mana ada orang buat. Rambutan di cecah macam tu. Mestilah tak sedap.’
 
          ‘ Ok sekarang bayangkan pula, kepalanya kerbau, badannya manusia, kakinya monyet, ada tanduk kambing, kakinya cicak, apa jadi pada makhluk itu?’ Fina dan Zu terhambur ketawa.
 
          ‘ Tentu hilang kesempurnaannya sebagai mahkhluk. Ye tak? Samalah juga dengan hidup kita. Hidup kita kenalah beragama. Hidup kita ni aruslah berlandaskan al-quran dan as-sunnah. Barulah hati kita rasa lapang. Sabda Rasulullah:
 
‘ Aku tinggalkan pada kamu dua perkara yang tidak akan sesat jika kamu berpegang teguh pada kedua-duanya iaitu al-quran dan as-sunahku’

          ‘ Apa pun urusan kita. Kita ikatlah ia dengan Allah. Samada kita dalam kesusahan, ataupun kesenangan. Kita dekatkanlah kembali pada Allah. Tuhan Sekalian alam. Saya ni pun perlu berfikir berkali-kali untuk menasihati dengan berhikmah supaya tiada hati yang terguris. Cuma, yerlah. Kandang-kadang kita jauh dari Allah, bila dah ada masalah, baru nak cari Allah mencari ketenangan. Tu yang nanti bila hati tak tenang. Rasa kita nak salahkan Allah sentiasa.’
 
          Aku ada perasan, riak wajah Zu berubah menjadi ceria. Aku tidak mahu panjang lebar bila bercakap. Tapi, kali ni aku telah terpanjang lebar memberi nasihat dan dorongan. Aku mengerling jam. Sudah menunjukkan ke jam 1.30 petang. Sudah masuk waktu Zohor.
 
          ‘ ok lah, ana pun nak minta diri dulu ni. ana dah bayar semuanya. Jangan risau ok? Zu… pesan saya terakhir, dekatkanlah diri dengan Allah, insyaAllah. Ketenangan dan kebahagiaan yang ukhtie cari tu ada. Ada di sini….’ Aku mengakhiri perbualan dengan menunjukkan ke arah dada.
 
 

 BY:ABDULLAH IMRRAN  AS-SABAR

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s